Oct 23, 2013

Untold History: Untold History : Keturunan Kerja Chop Duit

Untold History: Untold History : Keturunan Kerja Chop Duit: Bapak borek, anak bintik-bintik... Tu je lah yang aku boleh cakap. KETUA SIGN DUIT 140 Tahun dulu... terdapat seorang yang amat kaya ya...

( SATU HATI : macam mana boleh wujud ESTATE yang diberikan kepada orang2 tertentu ja especially daripada golongan ROYAL FAMILY's SAHAJA!..jadi kat sini kalo dipikirkan tentu ada banyak lagi ESTATE yang ada kat dunia ni yang mana terdapat COMITTEE dan ORGANISASI yang disahkan untuk menguruskan perjalanan ASET / HARTA2 KELUARGA DIRAJA tu...tp macam mana pula kalo satu hari nanti semua ESTATE ni akan diberikan / diserahkan kembali kepada yang HAK sebab mereka2 (COMITTEE MEMBER + ORGANISASI) adalah sebagai PEMEGANG AMANAH untuk menjaga dan memastikan kekayaan dan pembangunan ekonomi dunia dirasai kepada seluruh warga dunia tanpa mengira kaum, agama dan negara! apakah yang anda pula fikirkan?? )

Untold History: Untold History : Awloh Mu Bukan Allah Ku

Untold History: Untold History : Awloh Mu Bukan Allah Ku: Politic make us blind like fools flock. Sebab politik, agama jadik secondary.. sedara seagama pun jadik musuh while orang yang terang-terang...

( SATU HATI : Aku suka membaca blog dan penulisan yang memberikan idea kretif dan menguji tahap pemikiran supaya kita sentiasa berFIKIR! jadilah DIRI yang SEBENARNYA dalam menuju KEBENARAN HAKIKI!! )

Oct 22, 2013

NAGARHA 11 ( sambungan )


Maka terbanglah mereka bertujuh ini menaiki Tapak Hitam Sulam Mas dalam keadaan berdebar dihati masing-masing. Seperti tidak percaya, kerana mereka sudah hampir ke penghujung pengembaraan ini. Tiada sepatah perkataan pun yang diucapkan dalam perjalanan ke NAGARHA itu.


Teringatlah Si Wulung ini akan permulaan dirinya untuk ke NAGARHA. Dari berseorangan diri mengharungi cabaran muka bhumi dengan bekalan dirinya yang tidak mencukupi sampai dia bertemu dengan Bakami, Karto dan juga Sunan di PUNCAK DHUNIA sewaktu ketika dahulu. Pelbagai cerita dan ragam yang diketahui melalui rakan-rakannya itu.


Alangkah beryukur diri Wulung kerana semua MAKHLUK ciptaan ILLAHI yang ada di Alam ini bukannya JAHAT. Malah asal kejadian SEMUA ini adalah BAIK. Tapi yang merosakkan diri mereka kerana tiada PETUNJUK serta NAFSU menguasai diri menyebabkan jadi sebegini. Tidak kira dari Alam DEWATA malah sampai Alam Bunia juga berlaku pergolakan dalaman.

Sang Adi Goro pula tiba-tiba teringatkan akan gurunya iaitu TUN DERMADEWAN serta RESI MULA DERAIR. Adakah mereka berdua dalam keadaan sihatkah? Selamatkah? Kepalanya menjadi serabut memikir akan gurunya itu...Dia mengeluh kecil...

Dan dalam keadaan yang sunyi sepi itu,Tapak Hitam berteriak kuat. Apakah yang berlaku ini? Tiba-tiba sahaja Tapak Hitam Sulam Mas ini menghemburkan api jingganya kearah bawah. Rupa-rupanya mereka ini telah diserang hendap dalam gelap malam oleh puak Gergasi yang mereka lihat di jajahan BU-TA dahulu. Terlalu besar jumlah mereka kali ini. Hati Wulung bergetar seram dengan situasi ini.


Putri Cahya Malaika Sari mengarahkan Tapak Hitam untuk terbang lebih tinggi bagi mengelakkan mereka ini cedera. Tapi tidak berjaya. Sebenarnya Tapak Hitam sedang mengalami kecederaan pada kedua-dua kepaknya. Luka itu diakibatkan TOMBAK serta PANAH yang berbisa yang mengenai kepaknya. Amat dalam luka itu. 


Tapak Hitam tidak mampu terbang lebih tinggi,jadi Putri Susuh Pandang Indrawati memohon pada Tapak Hitam untuk mencari kawasan yang selamat untuk mereka turun dengan selamat secepat mungkin. Tapak Hitam akur dan faham akan kehendaknya itu. Terkena lagi Tapak Hitam ini dengan balingan TOMBAK,malah kali ini tepat pada perutnya. Darah mencurah keluar dengan banyaknya. Memang amat parah cederanya.

Hendak atau tidak,mereka terpaksa melompat dari tempat tinggi untuk ke bawah. Wulung serta rakan-rakannya sudah bersedia untuk terjun. Mati atau tidak mereka berserah sahaja. Nampak dari situ kumpulan Gerghasi ini sedang mengejar mereka dari bawah. Sambil berpegang tangan mereka terjun dan meluncur laju ke bawah.

Tiba-tiba sahaja mereka ini telah disambut oleh sekumpulan MAKHLUK seperti DEWA juga. Mereka ini ramai jumlahnya yang menunggang binatang seakan kuda yang juga berkepak seperti mereka. Berpakaian PUTIH berselempang KUNING serta mempunyai alat persenjataan tersendiri.

Oct 20, 2013

NAGARHA 10 ( sambungan )


Kedengaran bunyi yang boleh menggegar jantung ketika itu. Masing-masing menoleh keatas dan tahu dari mana datangnya bunyi itu. Rupanya Sang Tapak Kaki Sulam Mas datang menghampiri mereka. Berbunyilah dalam bahasa isyarat antara Putri Cahya Malaika Sari dengan Naga itu.

Mendarat dan mencengkam kuat akan kukunya Sang Naga pada permukaan tanah, betul-betul dihadapan SANG PENGEMBARA itu. Maka wujudlah rasa serta suasana hiba dikalangan mereka. Wulung serta rakan-rakannya mengucapkan terima kasih atas kesudian para penghuni INDERA-PURA yang banyak membantu dan menerima kedatangan mereka ke sini.

Sebelum mereka berangkat diajarkan oleh Sri Maharaja Sakra dan Dewa Timbul Gunung akan cara-cara untuk MENYEPOH DIRI serta ALAT PERSENJATAAN agar lebih mantap diri mereka dimasa akan datang. Diajar serta diingatkan bahawa ILMU ini bukan untuk diri sendiri malah akan membawa manfaat pada suku masing-masing.

Dengan berat langkah, pergi jua kumpulan SANG PENGEMBARA yang diketuai oleh Sang Adi Goro menuju ke destinasi yang sebenarnya. Dalam kegelapan itu ternampaklah mereka suatu tempat yang bercahaya-cahaya yang dipantulkan oleh sinar Sang Mentari. Adkah benar itu NAGARHA?

NAGARHA 9 ( sambungan )


Terlalu asyik Sang Putri Pandang Indrawati ini menari. Lenggokkannya seakan sudah lama menghayati dan memahami TARIAN ASPARA ini dengan memegang senjata kepunyaan beliau.Gaya hentakan serta simpohannya tiada bandingan jika dibanding dengan Sang Tari. Wulung cuba mengamati gaya-gaya yang dipersembahkan oleh Putri ini.

Tiba-tiba Putri Pandang Indrawati ini terjaga dan terkejut dengan keadaan sertakedudukan dirinya betul-betul berada ditengah PENTAS. Lalu berlari meninggalkan PENTAS menghala ke Wulung. Wulung berkata kepadanya,"adakah kamu sedar wahai Sang Putri apa yang kamu lakukan sebentar tadi?".Putri itu menjawab,"tidak sama sekali!"."Yang aku nampak adalah dalam KEBERADAAN aku yang dalam diriku itu ada GERAK dan RENCANA akan TARIAN aku itu".

Berpeluh Sang Putri itu apabila menceritakan apa yang dialaminya tadi pada para sahabatnya itu. Senyum sahaja para DEWA-DEWI melihat dan mendengar jawapan itu tadi. Mereka hanya tersenyum menandakan puas hati dengan UPACARA malam itu. Tatkala keadaan sunyi seketika di dalam AGARTHA itu, kedengaran satu bunyi yang kuat pekikannya dari suatu tempat yang jauh.

Mereka yang hadir disitu terkejut dan tergamam dengan bunyi itu. Tetapi pada para DEWA - DEWI hanya memandang sesama sendiri seolah-olah tahu apa isyarat itu. Tiba-tiba Sang Pancar Tirana memohon pada Sri Maharaja Sakra untuk berkata pada kumpulan SANG PENGEMBARA itu.

"Sudah tiba masanya untuk kalian hergerak ke NAGARHA kerana bunyi yang kamu dengar adalah PANGGILAN untuk kamu semua". Tambahnya lagi."Bunyi itu datang dari NAGARHA, yang ditiupkan pada mereka yang ada TUJUAN dan MATLAMAT untuk kesana dan asal bunyi seakan SEMBOYAN ini keluar dari GIGI NAGA yang pertama wujud ke ALAM kita".

Lantas Si Wulung serta rakan-rakannya mempersiapkan diri mereka secepat mungkin. Semua alat-alat senjata mereka dipertajamkan, , menyimpan bekalan makanan serta minuman. Dalam masa yang sama hadirlah Sang Pancar Tirana pada mereka dengan wajah yang sungguh bercahaya dan penuh kegembiraan. Lalu berkatalah dia.

"Alangkah beruntungnya kalian semua kerana berpeluang menjejakkan kaki ke NAGARHA itu. Dari jauh sewaktu dahulu hanya bermatlamatkan diri, kini lama kelamaan kamu semua faham apa tujuan kamu untuk je NAGARHA ini. Percayalah, bukanlah apa yang ada didepan mata kamu itu benar dan betul. Malah dusta dan mainan tipu muslihat dari-NYA jua. Aku bangga dengan kalian semua."

Sang Adi Goro berkata mewakili rakan-rakannya,"Sesungguhnya, kami yang perlu berterima kasih pada semua rakan yang kami temui sepanjang perjalanan ini yang banyak menghulurkan bantuan pelbagai bentuk. Pada kamu jua wahai Pancar, kami amat mensyukuri segala pertolongan dari masyarakat DEWA-DEWI dari Wilayah Indera-Pura ini." Katanya lagi,"Hanya Yang Maha Tunggal saja dapat membalas segala jasa dan pertolongan ini" 

Akhirnya setelah segala persiapan sudah sempurna lalu Putri yang indah menawan Putri Cahya Malaika Sari memanggil rakannya untuk ke tempat ini. Suasana ketika itu memang riuh rendah kerana semua yang hadir di AGARTHA itu semuanya berpakat yntuk menemankan kumpulan SANG PENGEMBARA ini bergerak menuju ke NAGARHA.

Oct 19, 2013

SIAPAKAH PEMILIK SEBENAR KEPADA HARTA NUSANTARA INI? SESEORANG AKAN MEMILIKINYA!!!

NUSANTARA ANGSA EMAS MAYAPADA





Mungkin belum banyak yang tahu kalau ada sebuah perjanjian maha penting yang dibuat Presiden I RI Ir Soekarno dan Presiden ke 35 AS John Fitzgerald Kennedy. Konon penembakan John F Kennedy pada November 1963 yang membuatnya tewas secara tragis lantaran menandatangani perjanjian tersebut. Konon pula penggulingan Ir Soekarno dari kursi kepresidenan wajib dilakukan jaringan intelijen AS disponsori komplotan Jahudi (Zionis Internasional) yang tidak mau AS bangkrut dan hancur karena mesti mematuhi perjanjian tersebut juga tidak rela melihat RI justru menjadi kuat secara ekonomi di samping modal sumber daya alamnya yang semakin menunjang kekuatan ekonomi RI. selain itu ada beberapa tujuan lain yang harus dilaksanakan sesuai agenda Zionis Internasional. 

Berikut ini saya coba tulis hasil penelusuran pada tahun 1994 s/d 1998, berlanjut tahun 2006 s/d 2010, ditambah informasi dari beberapa sumber. Tapi mohon diingat, anggap saja tulisan ini hanya penambah wawasan belaka. 

Perjanjian itu biasa disebut sebagai salah satu ’Dana Revolusi’, atau ’Harta Amanah Bangsa Indonesia’, atau pun ’Dana Abadi Ummat Manusia’. Sejak jaman Presiden Soeharto hingga Presiden Megawati cukup getol menelisik keberadaannya dalam upaya mencairkannya. Perjanjian The Green Hilton Memorial Agreement Geneva dibuat dan ditandatangani pada 21 November 1963 di hotel Hilton Geneva oleh Presiden AS John F Kennedy (beberapa hari sebelum dia terbunuh) dan Presiden RI Ir Soekarno dengan saksi tokoh negara Swiss William Vouker. 

Perjanjian ini menyusul MoU diantara RI dan AS tiga tahun sebelumnya. Point penting perjanjian itu; Pemerintahan AS (selaku pihak I) mengakui 50 persen keberadaan emas murni batangan milik RI, yaitu sebanyak 57.150 ton dalam kemasan 17 paket emas dan pemerintah RI (selaku pihak II) menerima batangan emas itu dalam bentuk biaya sewa penggunaan kolateral dolar yang diperuntukkan pembangunan keuangan AS. Dalam point penting lain pada dokumen perjanjian itu, tercantum klausul yang memuat perincian ; atas penggunaan kolateral tersebut pemerintah AS harus membayar fee 2,5 persen setiap tahunnya sebagai biaya sewa kepada Indonesia, mulai berlaku jatuh tempo sejak 21 November 1965 (dua tahun setelah perjanjian). 

Account khusus akan dibuat untuk menampung asset pencairan fee tersebut. Maksudnya, walau point dalam perjanjian tersebut tanpa mencantumkan klausul pengembalian harta, namun ada butir pengakuan status koloteral tersebut yang bersifat sewa (leasing). Biaya yang ditetapkan dalam dalam perjanjian itu sebesar 2,5 persen setiap tahun bagi siapa atau bagi negara mana saja yang menggunakannya. Biaya pembayaran sewa kolateral yang 2,5 persen ini dibayarkan pada sebuah account khusus atas nama The Heritage Foundation (The HEF) yang pencairannya hanya boleh dilakukan oleh Bung Karno sendiri atas restu Sri Paus Vatikan. Sedang pelaksanaan operasionalnya dilakukan Pemerintahan Swiss melalui United Bank of Switzerland (UBS). 

Kesepakatan ini berlaku dalam dua tahun ke depan sejak ditandatanganinya perjanjian tersebut, yakni pada 21 November 1965. Namun pihak-pihak yang menolak kebijakan John F. Kennedy menandatangani perjanjian itu, khususnya segelintir kelompok Zionis Internasional yang sangat berpengaruh di AS bertekat untuk menghabisi nyawa dan minimal karir politik kedua kepala negara penandatangan perjanjian itu sebelum masuk jatuh tempo pada 21 November 2965 dengan tujuan menguasai account The HEF tersebut yang berarti menguasai keuangan dunia perbankan. Target sasaran pertama, ’menyelesaikan’ pihak I selaku pembayar, yakni membuat konspirasi super canggih dengan ending menembak mati Presiden AS JF Kennedy itu dan berhasil. Sudah mati satu orang penandatangan perjanjian, masih seorang lagi sebagai target ke II, yakni Ir Soekarno. Kaki tangan kelompok Zionis Internasional yang sejak awal menentang kesepakatan perjanjian itu meloby dan menghasut CIA dan Deplu AS untuk menginfiltrasi TNI-AD yang akhirnya berpuncak pada peristiwa G30S disusul ’penahanan’ Soekarno’ oleh rezim Soeharto. Apesnya lagi, Soekarno tidak pernah sempat memberikan mandat pencairan fee penggunaan kolateral AS itu kepada siapa pun juga !! Hingga beliau almarhum beneran empat tahun kemudian dalam status tahanan politik.

Sedangkan kalangan dekat Bung Karno maupun pengikutnya dipenjarakan tanpa pengadilan dengan tudingan terlibat G30S oleh rezim Soeharto. Mereka dipaksa untuk mengungkapkan proses perjanian itu dan bagaimana cara mendapatkan harta nenek moyang di luar negeri itu. Namun usaha keji ini tidak pernah berhasil. Hal Ikhwal Perjanjian Sepenggal kalimat penting dalam perjanjian tersebut => ”Considering this statement, which was written andsigned in Novemver, 21th 1963 while the new certificate was valid in 1965 all the ownership, then the following total volumes were justobtained.” Perjanjian hitam di atas putih itu berkepala surat lambing Garuda bertinta emas di bagian atasnya dan berstempel ’The President of The United State of America’ dan ’Switzerland of Suisse’. Berbagai otoritas moneter maupun kaum Monetarist, menilai perjanjian itu sebagai fondasi kolateral ekonomi perbankan dunia hingga kini. Ada pandangan khusus para ekonom, AS dapat menjadi negara kaya karena dijamin hartanya ’rakyat Indonesia’, yakni 57.150 ton emas murni milik para raja di Nusantara ini. 

Pandangan ini melahirkan opini kalau negara AS memang berutang banyak pada Indonesia, karena harta itu bukan punya pemerintah AS dan bukan punya negara Indonesia, melainkan harta raja-rajanya bangsa Indonesia. Bagi bangsa AS sendiri, perjanjian The Green Hilton Agreement merupakan perjanjian paling tolol yang dilakukan pemerintah AS. Karena dalam perjanjian itu AS mengakui asset emas bangsa Indonesia. Sejarah ini berawal ketika 350 tahun Belanda menguasai Jawa dan sebagian besar Indonesia. Ketika itu para raja dan kalangan bangsawan, khususnya yang pro atau ’tunduk’ kepada Belanda lebih suka menyimpan harta kekayaannya dalam bentuk batangan emas di bank sentral milik kerajaan Belanda di Hindia Belanda, The Javache Bank (cikal bakal Bank Indonesia). Namun secara diam-diam para bankir The Javasche Bank (atas instruksi pemerintahnya) memboyong seluruh batangan emas milik para nasabahnya (para raja-raja dan bangsawan Nusantara) ke negerinya di Netherlands sana dengan dalih keamanannya akan lebih terjaga kalau disimpan di pusat kerajaan Belanda saat para nasabah mempertanyakan hal itu setelah belakangan hari ketahuan. 

Waktu terus berjalan, lalu meletuslah Perang Dunia II di front Eropa, dimana kala itu wilayah kerajaan Belanda dicaplok pasukan Nazi Jerman. Militer Hitler dan pasukan SS Nazi-nya memboyong seluruh harta kekayaan Belanda ke Jerman. Sialnya, semua harta simpanan para raja di Nusantara yang tersimpan di bank sentral Belanda ikut digondol ke Jerman. Perang Dunia II front Eropa berakhir dengan kekalahan Jerman di tangan pasukan Sekutu yang dipimpin AS. Oleh pasukan AS segenap harta jarahan SS Nazi pimpinan Adolf Hitler diangkut semua ke daratan AS, tanpa terkecuali harta milik raja-raja dan bangsawan di Nusantara yang sebelumnya disimpan pada bank sentral Belanda. Maka dengan modal harta tersebut, Amerika kembali membangun The Federal Reserve Bank (FED) yang hampir bangkrut karena dampak Perang Dunia II, oleh ’pemerintahnya’ The FED ditargetkan menjadi ujung tombak sistem kapitalisme AS dalam menguasai ekonomi dunia. Belakangan kabar ’penjarahan’ emas batangan oleh pasukan AS untuk modal membangun kembali ekonomi AS yang sempat terpuruk pada Perang Dunia II itu didengar pula oleh Ir Soekarno selaku Presiden I RI yang langsung meresponnya lewat jalur rahasia diplomatic untuk memperoleh kembali harta karun itu dengan mengutus Dr Subandrio, Chaerul saleh dan Yusuf Muda Dalam walaupun peluang mendapatkan kembali hak sebagai pemilik harta tersebut sangat kecil. Pihak AS dan beberapa negara Sekutu saat itu selalu berdalih kalau Perang Dunia masuk dalam kategori Force Majeur yang artinya tidak ada kewajiban pengembalian harta tersebut oleh pihak pemenang perang. 

Namun dengan kekuatan diplomasi Bung Karno akhirnya berhasil meyakinkan para petinggi AS dan Eropa kalau asset harta kekayaan yang diakuisisi Sekutu berasal dari Indonesia dan milik Rakyat Indonesia. Bung Karno menyodorkan fakta-fakta yang memastikan para ahli waris dari nasabah The Javache Bank selaku pemilik harta tersebut masih hidup !! Nah, salah satu klausul dalam perjanjian The Green Hilton Agreement tersebut adalah membagi separoh separoh (50% & 50%) antara RI dan AS-Sekutu dengan ’bonus belakangan’ satelit Palapa dibagi gratis oleh AS kepada RI. Artinya, 50 persen (52.150 ton emas murni) dijadikan kolateral untuk membangun ekonomi AS dan beberapa negara eropa yang baru luluh lantak dihajar Nazi Jerman, sedang 50 persen lagi dijadikan sebagai kolateral yang membolehkan bagi siapapun dan negara manapun untuk menggunakan harta tersebut dengan sistem sewa (leasing) selama 41 tahun dengan biaya sewa per tahun sebesar 2,5 persen yang harus dibayarkan kepada RI melalui Ir.Soekarno. Kenapa hanya 2,5 persen ? Karena Bun Karno ingin menerapkan aturan zakat dalam Islam. 

Pembayaran biaya sewa yang 2,5 persen itu harus dibayarkan pada sebuah account khusus a/n The Heritage Foundation (The HEF) dengan instrumentnya adalah lembaga-lembaga otoritas keuangan dunia (IMF, World Bank, The FED dan The Bank International of Sattlement/BIS). Kalau dihitung sejak 21 November 1965, maka jatuh tempo pembayaran biaya sewa yang harus dibayarkan kepada RI pada 21 November 2006. Berapa besarnya ? 102,5 persen dari nilai pokok yang banyaknya 57.150 ton emas murni + 1.428,75 ton emas murni = 58.578,75 ton emas murni yang harus dibayarkan para pengguna dana kolateral milik bangsa Indonesia ini. Padahal, terhitung pada 21 November 2010, dana yang tertampung dalam The Heritage Foundation (The HEF) sudah tidak terhitung nilainya. Jika biaya sewa 2.5 per tahun ditetapkan dari total jumlah batangan emasnya 57.150 ton, maka selama 45 tahun X 2,5 persen = 112,5 persen atau lebih dari nilai pokok yang 57.150 ton emas itu, yaitu 64.293,75 ton emas murni yang harus dibayarkan pemerintah AS kepada RI. Jika harga 1 troy once emas (31,105 gram emas ) saat ini sekitar 1.500 dolar AS, berapa nilai sewa kolateral emas sebanyak itu ?? Hitung sendiri aja !! Mengenai keberadaan account The HEF, tidak ada lembaga otoritas keuangan dunia manapun yang dapat mengakses rekening khusus ini, termasuk lembaga pajak. Karena keberadaannya yang sangat rahasia. Makanya, selain negara-negara di Eropa maupun AS yang memanfaatkan rekening The HEF ini, banyak taipan kelas dunia maupun ’penjahat ekonomi’ kelas paus dan hiu yang menitipkan kekayaannya pada rekening khusus ini agar terhindar dari pajak. Tercatat orang-orang seperti George Soros, Bill Gate, Donald Trump, Adnan Kasogi, Raja Yordania, Putra Mahkota Saudi Arabia, bangsawan Turko dan Maroko adalah termasuk orang-orang yang menitipkan kekayaannya pada rekening khusus tersebut. George Soros dengan dibantu ole CIA berusaha untuk membobol account khusus tersebut. 

Bahkan, masih menurut sumber yang bisa dipercaya, pada akhir 2008 lalu, George Soros pernah mensponsori sepasukan kecil yang terdiri dari CIA dan MOSSAD mengadakan investigasi rahasia dengan berkeliling di pulau Jawa demi untuk mendapatkan user account dan PIN The HEF tersebut. Selain itu, George Soros dibantu dinas rahasia CIA pernah berusaha membobol account khusus tersebut, namun gagal. Bahkan akhir 2008 lalu, George Soros pernah mensponsori sepasukan kecil agen CIA dan MOSSAD (agen rahasia Israel) mengadakan investigasi rahasia dengan berkeliling di pulau Jawa demi untuk mendapatkan user account dan PIN The HEF tersebut termasuk untuk mencari tahu siapa yang diberi mandat Ir Soekarno terhadap account khusus itu. 

Padahal Ir Soekarno atau Bung Karno tidak pernah memberikan mandat kepada siapa pun. artinya pemilik harta rakyat Indonesia itu tunggal, yakni Bung Karno sendiri. Sampai saat ini !! Penjahat Perbankan Internasional Manfaatkan Saat Ada Bencana Alam Besar Sialnya, CUSIP Number (nomor register World Bank) atas kolateral ini bocor. Nah, CUSIP inilah yang kemudian dimanfaatkan kalangan bankir papan atas dunia yang merupakan penjahat kerah putih (white collar crime) untuk menerbitkan surat-surat berharga atas nama orang-orang Indonesia. Pokoknya siapa pun dia, asal orang Indonesia berpassport Indonesia dapat dibuatkan surat berharga dari UBS, HSBC dan bank besar dunia lainnya. Biasanya terdiri dari 12 lembar, diantaranya ada yang berbentuk Proof of Fund, SBLC, Bank Guaranted, dan lainnya. Nilainya pun fantastis, rata-rata di atas 500 juta dolar AS hingga 100 miliyar dolar AS. 

Ketika dokumen tersebut dicek, maka kebiasaan kalangan perbankan akan mengecek CUSIP Number. Jika memang berbunyi, maka dokumen tersebut dapat menjalani proses lebih lanjut. Biasanya kalangan perbankan akan memberikan bank officer khusus bagi surat berharga berformat Window Time untuk sekedar berbicara sesama bank officer jika dokumen tersebut akan ditransaksikan. Sesuai prosedur perbankan, dokumen jenis ini hanya bisa dijaminkan atau dibuatkan rooling program atau private placement yang bertempo waktu transaksi hingga 10 bulan dengan High Yield antara 100 persen s/d 600 persen per tahun. Nah, uang sebesar itu hanya bisa dicairkan untuk proyek kemanusiaan. 

Makanya, ketika terjadi musibah Tsunami di Aceh dan gempa di DIY, maka dokumen jenis ini beterbangan sejagat raya bank. Brengseknya, setiap orang Indonesia yang namanya tercantum dalam dokumen itu, masih saja hidup miskin blangsak sampai sekarang. Karena memang hanya permainan bandit bankir kelas hiu yang mampu mengakali cara untuk mencairkan aset yang terdapat dalam rekening khusus itu. Di sisi lain, mereka para bankir curang juga berhasil membentuk opini, dimana sebutan ’orang stress’, sarap atau yang agak halus ’terobsesi’ kerap dilontarkan apabila ada seseorang yang mengaku punya harta banyak, miliyaran dollar AS yang berasal dari Dana Revolusi atau Harta Amanah Bangsa Indonesia. Opini yang terbentuk ini bagi pisau bermata dua, satu sisi menguntungkan bagi keberadaan harta yang ada pada account khusus tersebut tidak terotak-atik, namun sisi lainnya para bankir bandit dapat memanfaatkannya demi keuntungan pribadi dan komplotannya ketika ada bencana alam besar di dunia, seperti bencana Tsunami di Jepang baru-baru ini. Tapi yang paling berbahaya, tidak ada pembelaan rakyat, negara dan pemerintah Indonesia ketika harta ini benar-benar ada dan mesti diperjuangkan bagi kemakmuran rakyat Indonesia. 

Kaitannya dengan Satria Piningit, Satrio Pinandito Sinisihan Wahyu, Ratu Adil Penulis punya pengertian, ketika Satrio Piningit sudah melaksanakan fungsinya sebagai pemimpin maka beliau menjadi Satrio Pinandito Sinisihan Wahyu (SPSW) karena kecintaannya yang teramat sangat kepada TUHAN ALLAH. Takut akan TUHAN dengan mencintai-NYA dengan segenap hatinya menjadi awal setiap langkah beliau dalam melaksanakan tugas membawa rakyat Nusantara maupun umat manusia menuju kesejahteraan dan kemakmuran yang hakiki. Ketika semua umat manusia pada umumnya dan rakyat Nusantara pada khususnya sudah mendapatkan kesejahteraan dan kemakmuran yang hakiki itu, maka beliau mendapat sebutan sang Ratu Adil. Kami juga berkeyakinan, sang SPSW yang mampu mendapatkan kembali harta abadi rakyat Nusantara, bagaimana pun prosesnya. Karena kepemimpinannya memang mendapat bimbingan langsung TUHAN Pemilik Semesta Alam. Semua harta itu akan diserahkan kepada negara yang dipimpinnya untuk dikelola demi kesejahteraan dan kemakmuran segenap pemilik sejatinya, yakni bangsa Nusantara ini !!

NAGARHA 8 ( sambungan )


Akhirnya mereka semua sampai jua ke tempat yang diberi nama AGARTHA itu. Terlalu indah seni binaannya. Halus serta memiliki IDENTITINYA sendiri. Pada Wulung sendiri tidak tahu menahu akan bentuk binaan ini. Bukan setakat Wulung, yang lain terpinga-pinga jadinya.Mereka ini telah disambut oleh Prabhu Garuda Briawan.

Siapakah gerangan Prabhu Garuda Briawan ini? Beliau ini adalah Penguasa di sebelah Matahari terbenam nun jauh disana. Kedatangan Beliau ini datang adalah memenuhi hasrat dan jua kehendak Sang Penguasa disini iaitu Sri Maharaja Sakra. Prabhu ini mendatangi pada mereka dengan sambutan yang gembira.

Barulah Si Wulung sedar akan kecil dirinya. Disangkakan dia lah yang hebat dalam bangsanya. Tapi telahan itu salah, kerana luar dari kampungnya terlalu besar jurangnya....perbezaan dan ketidaksamaan pelbagai hal. Lalu Sang Bakami berkata pada Prabhu itu, "Wahai Sang Prabhu, apakah tujuan keramaian ini diadakan?". " Adakah kehadiran kami ini mengganggu akan perjalanan pesta ini?"

Lalu berkata pula Prabhu Garuda Briawan ini," Wahai saudaraku, tidak pernah kami membezakan akan KEJADIAN-NYA, kamu dan aku adalah sama dan kedatangan kalian semua tidak mengganggu langsung malah kami semua berbesar hati menyambut kehadiran kalian ke tempat ini." "Saksikanlah ASPARA nanti dan kamu akan terjemahkan dan terapkan dalam kehidupan kamu nanti, dan juga pula kamu semua selewengkan apa yang tersurat serta tersirat dalam TARIAN itu nanti."

"Itulah bekalan kalian semua ke NAGARHA nanti, percayalah...." tambahnya lagi.

Sebelum upacara itu bermula, hadirlah 3 gerombolan yang besar dari pelbagai bentuk. Masing-masing dikepalai KETUA mereka sendiri. Bentuknya jauh berbeza dari para DEWA-DEWI itu... Malah kedatangan mereka semua disambut oleh Sri Maharaja Sakra sendiri.

Mereka inilah yang dikatakan bangsa JIN atau MAMBANG yang diketuai oleh RAJA JIN BETHARA TENGGALA. Satu puak pula dari bangsa PARI yang dipimpin oleh MAHARAJA SHAH SUKMA PARI dan lagi satu adalah puak DEWA juga yang berasal dari UTARA. Ketua mereka bergelar MAHARAJA SAWANGAYA ADITHYA.

Mereka ini berjabat tangan mesra antara sesama sendiri. Wulung hanya menjadi pemerhati sahaja. Malah para sahabatnya juga diam seribu bahasa. Jika dilihat dari sudut luaran, mereka yang baru hadir ini amat menakutkan wajah-wajah mereka. Tetapi mereka berkata dalam SATU BAHASA! Pelik tapi itulah kenyataannya.

Lalu dirapati oleh RAJA JIN BETHARA TENGGALA dan bertanya,"Siapakah kalian semua wahai saudaraku?" Lalu Sang Adi Goro menjawab," Maafkan kami, kami hanya memenuhi permintaan PARA DEWATA untuk hadir kesini." "Kami sebenarnya dalam perjalanan ke NAGARHA dan kami singgah sebentar disini, dan kami terserempak dengan SANG PANCAR TIRANA dan juga DEWA TIMBUL GUNUNG."

Lalu dipalingkan muka RAJA JIN ini pada DEWA GUNUNG TIMBUL dan beliau mengangguk kepalanya tanda mengiakan. "Bergembiralah kalian semua kerana bukan semua MAKHLUK CIPTAANNYA layak masuk ke NAGARHA itu...Ingatlah, apa yang kalian lihat, dengar, kata, sedar, tahu serta faham sekeliling kamu adalah pembelajaran kamu untuk mengadap SANG MAHARAJA NAGARHA itu."

Maka berlagulah dalam tarian ASPARA. Terlalu mengasyikkan mereka yang hadir. Para Sang Tari melenggokkan tubuh mereka penuh hayatan mengikut rentak dendang-dendangan itu. Seolah-olah ada penceritaan didalamnya. Mungkin kesusahan? Ataupun kegembiraan? Atau juga ketiadaan?

Wulung cuba menghayati TARIAN ASPARA ini dan beliau menangisi tanpa sedar air mata mencurah-curah keluar. Sang Karto menhampirinya dan berkata," wahai sahabatku, kenapa kamu mengalirkan airmata kamu?". Jawab Si Wulung," pada mulanya, aku tidak rasa apa-apa langsung tapi ada seketika hati aku terdengar dengkingan dan juga depakkan dalam hati ini". "Seolah-olah membayangkan diri ini TIADA GUNA, hanya KUNYAHAN BAJINGAN yang tidak layak untuk menjejakkan kaki ke NAGARHA itu".

Terkejut Sang Karto atas jawapan sahabatnya itu. "Kenapakah aku tidak rasa?" Hati kecil Sang Karto berkata. Sungguh hebat Wulung ini. Dalam diam mempunyai pelbagai RASA yang sukar untuk diterjemahkan. Lalu Sang Karto mengusap belakang badan Wulung. Tiba-tiba saja Putri Pandang Indrawati merapati dalam kumpulan TARIAN itu lalu dia menari mengikut rentak yang diperdendangkan.

Semua yang ada terdiam memerhati akan tindak-tanduk Sang Putri itu pula. Sang Adi Goro cuba mengambil Putri itu takut mengganggu akan perjalanan TARIAN INI, tetapi beliau telah dihalang oleh DEWI DESAK KARANG. "Biarkan."

Oct 18, 2013

MANUSIA TERKAYA DI DUNIA ADALAH ORANG MELAYU

MENGGEMPARKAN!!!! 

MOGA BANGSA MELAYU AKAN BANGKIT
SUATU MASA NANTI...


WEB SITE : 
MANUSIA TERKAYA DI DUNIA 
ADALAH ORANG MELAYU.

http://lordkamalashnawi.blogspot.com/

Oct 17, 2013

TERATAI OH TERATAI

Oh….teratai bunga indah
engkau pujaan hati yang gundah
Ramli Sarip rockers yang tabah
sampai pesanan lagu bermadah

Baiklah layu di tasik madu
gundah Fauziah di dalam semu
keluh dan sesal diulit rindu
kisah hikayat jodoh bertamu

Harum bau mu Sharifah berdendang
kemilau indah asyik di pandang
jauh ketengah kamu di tatang
musafir lalu kehausan pun hilang

Cantik di mata teratai ku pandang
kelopak tersusun warna gemilang
daunmu lebar buat menatang
kodok dan resi bersila tenang

Tujuh kelopak apa ceritanya
daun melebar ada rahsianya
tangkai yang kukuh pegang kelopaknya
turun kebawah lumpur adanya

Air yang tenang sahabat setia
mekarnya ia nyahkan derita
ribut bertandang bawa gelora
tangkai bertaut dialun bencana

Andai kemarau kering ibarat
tak mungkin tumbuh kamu di darat
sudah ditentukan kamu bersifat
ketentuanmu itu penuh tersirat

Mana cerita apa hikayat
dialam mimpi gerak berhayat
teratai putih di genggam erat
mengapa pula aku di isyarat?

Teratai oh teratai siapakah kamu
singgah sekejap mimpi bertamu
meraba aku di lakaran ilmu
kelak mungkinkah akan bertemu?

(Malenka Sri Elang PSA, 09102013)


Oct 11, 2013

NAGARHA 7 ( sambungan )



Ketika mereka semua ini terpaku melihat pada baju yang di pakai oleh Sang Pancar Tirana,lalu mereka dihampiri pada lagi 3 makhluk sama seperti Sang Pancar Tirana ini. Susuk tubuh yang cantik lagi mempersonakan pada pandangan Si Wulung ini. Mereka adalah Dewa Timbul Gunung, Putri Desak Karang dan juga Dewi Bulan Purana.


Mereka telah menegur pada semua yang ada ketika ini. Wulung tersipu malu kerana jika dilihat secara lahiriahnya tidak padan dengan mereka semua. Dia hanya memakai pakaian yang lusuh dan berbau,tatkala Para Dewa-Dewi ini pula memakai pakaian INDAH dan menggunakan harum-haruman yang mewangi.

Dewa Timbul Gunung ini berkata pada Adi Goro tentang tujuan mereka melalui jalan ini. Adi Goro berkata, " Sesungguhnya aku hanya menjalankan TUGAS aku untuk membawa mereka berempat ini ke NAGARHA secepat mungkin". "Aku ini ibarat SEMUT KECIL dan sesungguhnya mereka inilah yang akan "MERUBAH DUNIA" dengan DIRI MEREKA seperti yang diperkatakan oleh Tun Dermadewan Senukala dahulu"

Terkejut Putri Desak Karang mendengarnya..."Siapakah gerangan mereka ini?" tegur Sang Putri ini. Lalu Wulung memperkenalkan dirinya serta para sahabatnya yang bertiga lagi. Terdiam Sang Putri mendengarnya. Lalu menghembus nafas yang dalam dan berkatalah Sang Pancar Tirana ini, "Wahai Makhluk yang Istimewa pada ILLAHNYA,berehatlah kamu sebentar di tempat kami. Kami akan sediakan tempat untuk kalian berteduh dan juga sedikit makanan untuk kamu mengalas perut."

"Malam ini kami akan raikan kalian semua dengan satu tarian yang akan kamu semua ingati. Tarian yang hanya ada pada Bangsa kami, ASPARA nama diberi." Tambahnya lagi," Ikutlah kami ke suatu tempat yang dipanggil AGARTHA"

Oct 10, 2013

SERAT AKU TIDAK ADA


 AKU TIDAK ADA  YANG ADA HANYA DIA
TIDAK BERBENTUK MENGAMBIL BENTUK
BENTUK YANG PERTAMA  AKU SEBAGAI ENGKAU

AKU KUASA SAKTI SEKELIAN ALAM
YANG MENCIPTA, MEMELIHARA DAN YANG MENGHANCURKAN
SEKELIAN YANG ADA

AKU TIDAK ADA
AKU BERSELINDUNG DISEBALIK SIFATKU
DIMANA SIFATKU  DISITULAH AKU
SIFATKU PATIKU  PATIKU SIFATKU
ITULAH WUJUDKU  NYATA SIFATKU
DIMANA AKU  DISITULAH SIFATKU
SIFATKU ITULAH NAMAKU  GANTI DIRIKU

KAU SERU NAMAKU  KAU TAHU SIFATKU
KAU KENAL DIRIKU  NAMAKU ITULAH SIFATKU
SIFATKU NAMAKU  NAMAKU SIFATKU
GANTI DIRIKU

KENAL AKU TANPA SIFATKU
TIADA KENAL AKAN NAMAKU

TIADA KENAL AKAN NAMAKU
TIADA KENAL AKAN DIRIKU

TAPI AKU TIADA BERNAMA  NAMA ITULAH SIFATKU
APA JUA NAMAKU  ITULAH TUBUHKU
BERSIFATKAN DIRIKU

MENGENAL TUBUHKU  TANPA KENAL SIFATKU
SESEKALI TIADA AKAN MENEMUI AKU

TUBUHKU TIDAK BERBENTUK
BERBENTUK IA DENGAN SIFATKU
SIFATKU JUALAH MELENGKAPKAN
SEKELIAN TUBUHKU

DISITULAH AKU BERDIRI TEGUH
BERSELINDUNG DISEBALIK SEKELIAN BENTUK
SEKELIAN NAMA  SEKELIAN SIFAT
ITULAH TANDA KEBESARANKU  KEKUASAANKU  
 DIATAS KARYA CIPTAANKU

CARILAH AKU DIDALAM DIRIMU
TEMUILAH AKU SEBAGAI DIRIMU
RASAILAH AKU DIDALAM JIWAMU
HAPUSKAN DIRIMU DIDALAM DIRIKU
BARU KAU TAHU SIAPA AKU
BINASALAH KAU SELAMA-SELAMANYA
TIADALAH DIRIMU
HANYALAH AKU

by
(Raden Mas Prabhu Gusti Agung Ki Asmoro Widjoyo)

Oct 7, 2013

NAGARHA 6 ( sambungan )



Jauh kelihatan oleh Si Wulung ni bangsa GERGASI ini bermata SATU. Adakah memang bermata SATU atau sebaliknya.Kebanyakan dari mereka memang terlalu besar badan mereka. Antara dikalangan Sang Pengembara ini pernah mendengar bahawa bangsa ini mudah menewaskan seekor NAGA dengan tangan kosong.


Berbau busuk serta hamis...menyeram serta menakutkan. Mulut diam seribu bahasa,hanya angin berkata-kata dalam bahasanya. Mereka teruskan perjalanan ini pada jarak yang terlalu tinggi bersama Tapak Hitam Sulam Mas melepasi kelam malam. Hanya mata-mata mereka memerhati keadaan ini.


Mereka terpaksa menempuh pelbagai tempat yang tak pernah mereka kunjungi selama ini. Taramatra, Sinarwiha, Ganrumi, Kalanggi, Mendangantra dan pelbagai nama lagi yang tidak pernah diketahui sebelum ini. Masa berjalan terlalu pantas dan akhirnya mereka sampai jua ke sebuah tempat yang penuh dikelilingi AIR.


Sebuah tempat ibarat SURGA dunia kerana terlalu indah dan menakjubkan bagi mereka. Rupa-rupanya inilah tempat yang dikenali sebagai RIMBA RAYA. Dipenuhi hutan belantara yang permai,sejuk dan bunyian air yang tenang. Unggas dan burung berterbangan aman. Mereka turun disuatu tempat yang lapang mengelakkan dari diketahui....tiba-tiba..


Mereka terkaku seketika kerana melihat satu susok tubuh berlainan rupa dari mereka bertujuh. Lalu dihampiri pada mereka ini dan lalu berkata, "Wahai Sang Amika Manika Kamika, kenapakah kalian datang ke mari? Apa tujuan kamu semua menjejak kaki kesini? Tidakkah kalian mengerti wilayah ini wilayah larangan?"


Balas Putri Cahya Malaika Sari,"kami hanya ingin berehat dan melepaskan lelah kami hanya seketika, tiada niat kami untuk bersengketa"." Izinkan kami semua untuk berada disini". Si Wulung mencelah,"Wahai Tuan yang Bijaksana, maafkan kami semua, kami terpaksa turun kerana semua antara kami dalam kepenatan. Siapakah gelaran Tuan? Kami tidak pernah melihat MAKHLUK yang begitu asing bagi kami pada Tuan!"


"Wahai pemuda, aku ini adalah Sang Pancar Tirana. Aku adalah KETUA PENGHULU pada bangsaku. Aku datang dari cahaya melimpah ruah dari suatu wilayah yang aku ingin KEMBALI KEPADANYA." "Bangsaku ini adalah DEWA, Penguasa Jagad Raya Alam Nurani.", tambahnya lagi.


Barulah mereka tahu....yang ada dihadapan mereka ini adalah DEWA. Dari bentuk tubuhnya, mempunyai 4 sayap yang jernih. Berbadan sasa, berpakaian seperti besi dan memiliki 2 alat persenjataan disisinya. Yang peliknya, pada ditengah-tengah BAJU itu mempunyai LAMBANG NAGA yang bergerak melentok-liuk seolah-olah hidup! Berwarna PUTIH....MERAH...HIJAU...



Oct 5, 2013

TUHAN YANG PENUH EHSAN






"Dalam lautan pelbagai untaian, 
Pada daratan berbagai rantaian,
Dalam awanan wujud hujanan,
Dalam langitan terpancar kilatan, 
Dalam coretan ada ikatan,
Pada penulisan ada tarikan,
Pada perkataan membawa pertikaian, 
Pada perbalahan membawa penyesatan,
Dalam penyesatan wujud penyesalan, 
Dalam sesalan terbit keinsafan, 
Hadir kesedaran timbul kefahaman, 
Timbul kefahaman berakar tujuan,
Fahami susuran jawapan keturunan,
Jangan ditelan segenap bulatan,
Pada INSAN tersusun caturan,
Pada TUHAN YANG PENUH EHSAN"